IslamKita
Home » Hukum Islam » Hukum Merayakan Ulang Tahun Dalam Agama Islam

Hukum Merayakan Ulang Tahun Dalam Agama Islam

Ulang tahun adalah tradisi yang banyak dikenal dan sudah dianggap biasa di kalangan masyarakat ? Bagaimana islam memandang tradisi ini ? Apa hukum merayakan ulang tahun dalam islam ?

Ulang tahun adalah sebuah perayaan untuk mengenang hari lahir seseorang. Saat merayakan ulang tahun biasanya orang yang merayakan mengundang teman-teman dan saudara untuk merayakannya bersama. Tradisi ini bahkan sudah ditanamkan sejak dini kepada anak-anak. Saat hari perayaan ulang tahun anak-anak banyak tamu yang diundang, makanan yang disajikan, dan serangkaian acara seru lainnya yang pasti disukai anak-anak. Karena tradisi ulang tahun sudah dilakukan sejak kecil, maka tidak heran kalau sampai dewasa banyak orang melakukannya.

Sebagai umat muslim, tentunya untuk melakukan sesuatu harus berlandaskan kepada tuntunan di Al Quran dan hadits. Tahukah kamu bahwa Islam telah menetapkan aturan syariat yang lengkap, dan termasuk juga bagaimana islam memandang tradisi ulang tahun. Bagaimana hukum ulang tahun dalam Islam ? Boleh atau tidak ?

Hukum Merayakan Ulang Tahun Dalam Islam

Tradisi merayakan ulang tahun bukan dari ajaran agama Islam. Bahkan Nabi Muhammad shallallahu alaihi wasallam sendiri pun tidak pernah merayakannya sama sekali. Begitu pula dengan para sahabat nabi yang lainnya. Karena bukan merupakan ritual ibadah yang berasal dari ajaran agama Islam, maka merayakan ulang tahun tidak diperbolehkan. Hal ini sebagaimana diterangkan dalam hadits:

مَنْ عَمِلَ عَمَلاً لَيْسَ عَلَيْهِ أَمْرُنَا فَهُوَ رَدٌّ

Orang yang melakukan ritual amal ibadah yang bukan berasal dari kami, maka amalnya tersebut tertolak. (HR. Bukhari-Muslim)

Ulang tahun adalah tradisi yang tidak berasal dari agama islam. Tradisi ini sebenarnya pertama kali dimulai oleh para bangsa Mesir kuno yang merayakan ulang tahun Firaun karena menganggapnya sebagai perwujudan dewa. Hari ulang tahun Firaun terus menerus dilaksanakan setiap tahun di hari yang sama. Setelah itu, tradisi ulang tahun diteruskan oleh bangsa Yunani. Bahkan orang-orang Yunani adalah yang pertama memperkenalkan tradisi lilin ulang tahun. Selanjutnya tradisi ini terus menerus dilakukan dan dirayakan oleh setiap rakyat dan bangsawan di negara kawasan eropa dan negara barat.

hukum merayakan ulang tahun

Karena bukan tradisi dalam islam, maka hukum merayakan ulang tahun adalah tidak dibolehkan. Ditambah lagi, banyak para alim ulama menganggap merayakan ulang tahun di dalam islam hukumnya adalah haram karena dalil pada hadits:

من تشبه بقوم فهو منهم

Orang yang meniru suatu kaum, ia seolah adalah bagian dari kaum tersebut. (HR. Abu Dawud)

Alasan Merayakan Ulang Tahun Dilarang Dalam Islam

Banyak alim ulama berpendapat bahwa merayakan ulang tahun lebih banyak mudaratnya dibanding manfaatnya. Disadari atau tidak, ada beberapa alasan kuat kenapa banyak alim ulama mengharamkan umat islam untuk merayakan ulang tahun, yaitu:

  • Merayakan ulang tahun termasuk bid’ah karena Nabi Muhammad tidak pernah melakukannya dan tidak pernah menyuruh umatnya untuk merayakan ulang tahunnya. Oleh karena itu, hukum merayakan ulang tahun adalah haram dan bukan merupakan kewajiban yang harus dilakukan oleh umat islam. Perlu diketahui juga, bahwa orang yang membuat-buat ritual ibadah baru, bukan hanya tertolak amalannya, namun ia juga mendapat dosa, perhatikan hadits berikut ini:

أَنَا فَرَطُكُمْ عَلَى الْحَوْضِ ، لَيُرْفَعَنَّ إِلَىَّ رِجَالٌ مِنْكُمْ حَتَّى إِذَا أَهْوَيْتُ لأُنَاوِلَهُمُ اخْتُلِجُوا دُونِى فَأَقُولُ أَىْ رَبِّ أَصْحَابِى . يَقُولُ لاَ تَدْرِى مَا أَحْدَثُوا بَعْدَكَ

Aku akan mendahului kalian di al haudh (telaga). Dinampakkan di hadapanku beberapa orang di antara kalian. Ketika aku akan mengambilkan (minuman) untuk mereka dari al haudh, mereka dijauhkan dariku. Aku lantas berkata, ‘Wahai Rabbku, ini adalah umatku.’ Lalu Allah berfirman, ‘Engkau sebenarnya tidak mengetahui bid’ah yang mereka buat sesudahmu.’ (HR. Bukhari, No. 7049)

  • Ulang tahun adalah tradisi orang non muslim. Bahkan pada awalnya, tradisi ini untuk merayakan hari lahirnya firaun sebagai perwujudan dewa di Mesir. Sebagai umat muslim tentunya kita tidak diwajibkan untuk mengikuti budaya dan tradisi yang tidak berasal dari tuntunan agama
  • Merayakan ulang tahun tidak ada manfaatnya. Jika ada yang berdalih bahwa hari ulang tahun adalah waktu tepat untuk bersyukur dan saling berbagi ke sesama, hal ini sangat tidak tepat karena bersyukur dan bersedekah bisa dilakukan kapan saja, tidak harus dalam waktu tertentu
  • Merayakan ulang tahun adalah perbuatan menghambur-hamburkan uang. Padahal ketika kita melaksanakannya, kita tidak mendapat balasan pahala apapun
  • Hari ulang tahun tidak punya dampak besar untuk meningkatkan keimanan kita kepada Allah Ta’ala, karena tidak ada nilai ibadah sedikitpun di dalamnya
  • Perayaan ulang tahun identik dengan perbuatan pamer dan pemborosan padahal ada hal lain yang bisa dilakukan dengan uang tersebut untuk yang lebih bermanfaat, seperti memberi makan orang miskin atau menyumbang masjid
  • Perayaan ulang tahun berlebihan membuat orang lain iri sehingga bisa membuat orang lain tidak bersyukur dengan keadaan dirinya sendiri.

Menurut Syaikh Muhammad bin Shalih Al Utsaimin rahimahullah menjelaskan bahwa umur panjang bagi seseorang muslim tidak selalu baik, kecuali kalau dihabiskan dalam menggapai keridhaan Allah dan ketaatan-Nya. Sebaik-baik orang adalah orang yang panjang umurnya dan baik amalannya. Sementara orang yang paling buruk adalah manusia yang panjang umurnya dan buruk amalannya.

hukum mengucapkan ulang tahun

Oleh karena itu, doa terbaik untuk orang yang dipanjangkan umurnya adalah dengan mendoakan supaya umurnya yang panjang bisa dimanfaatkan untuk tetap berada di jalan ketaatan kepada Allah Ta’ala. Karena umur panjang yang disetai amalan buruk hanya akan menambah siksaan dan malapetaka di akhirat.

Kesimpulan

Hukum merayakan ulang tahun dalam islam adalah haram karena mengikuti perbuatan atau tradisi non muslim. Jika memang hari ulang tahun dibolehkan, maka akan menjadi bid’ah karena Rasul sendiri tidak pernah melaksanakannya dan tidak pernah menyuruh umatnya untuk merayakan ulang tahunnya.

Karena merupakan perbuatan terlarang, maka sikap paling baik adalah diam dan tidak melakukan perayaan khusus ketika hari ulang tahun datang. Jika ada non muslim yang merayakan lebih baik hormati saja karena mereka sedang menjalankan tradisi dalam agama mereka sendiri.

Admin IslamKita

Add comment

Follow us

Don't be shy, get in touch. We love meeting interesting people and making new friends.